MAKALAH KESEHATAN SEKOLAH


http://www.makalahku.net/2016/11/ke-bab-i-pendahuluan-a.html
kesehatan



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kesehatan merupakan harta paling berharga di dunia, ungkapan tersebut terucap ketika orang sudah tidak sehat lagi atau dengan kata lain bila orang tersebut sedang jatuh sakit. Pendidikan kesehatan merupakan sebuah proses yang amat kompleks. Oleh karena itu, setiap orang perlu diberikan informasi tentang kesehatan agar dapat menjalankan hidup yang sesuai dengan prinsip kesehatan. 
Kesehatan bertujuan untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat Sekolah secara optimal. Guna pencapaian tujuan tersebut, masyarakat Sekolah didorong agar tahu permasalahan dan pencarian jalan untuk mengatasi berbagai masalah yang muncul. Upaya membina gaya hidup sehat itu, terdapat sejumlah faktor yang ikut terlibat. Guru pendidikan jasmani dan kesehatan menduduki posisi yang sangat strategis dalam meletakkan dasar yang kuat bagi kualitas hidup sehat generasi di masa yang akan datang. Terkait dengan tugas ini adalah pengembangan pengalaman belajar di sekolah. 
Kesehatan pribadi adalah kesehatan bagian-bagian tubuh kita masing-masing yaitu meliputi kesehatan kulit, rambut dan kuku, kesehatan mata, hidung, telinga, mulut dan gigi, tangan dan kaki, juga memakai pakaian yang bersih dan melakukan gerakan dan istirahat (Suharto, 1997:2).
Jadi kesehatan pribadi merupakan usaha atau perilaku manusia untuk menjaga kesehatannya sendiri. Adapun faktor yang mempengaruhi ada 8 aspek yaitu: kebersihan pribadi, kebersihan lingkungan, makanan, hidup teratur, daya tahan tubuh, pencegahan terhadap penyakit, fasilitas penunjang kesehatan, dan pemeriksaan kesehatan.

BAB II
PEMBAHASAN

A.   Kebersihan dan Kesehatan Pribadi
Pemberian pengetahuan cara pemelihara kebersihan dan kesehatan pribadi diharapkan peserta didik dapat meningkatkan derajat kesehatannya ke tingkat yang lebih baik.
Tujuan pendidikan kesehatan pribadi :
·   Meningkatkan pengetahuan siswa mengenai masalah kebersihan perorangan, kesehatan keluarga dan kesehatan masyarakat.
·        Merubah sikap mental kearah positif mencintai kebersihan, berbuat dan berperilaku hidup bersih dan sehat.
·    Meningkatkan ketrampilan siswa agar mampu hidup bersih dan sehat untuk dirinya, keluarga dan lingkungan.
Upaya peningkatan kesehatan, kebiasaan hidup bersih, menyenangi kebersihan dan keserasian harus ditanamkan sejak dini. Hal paling utama agar seorang dapat tetap dalam keadaan sehat adalah menjaga kebersihan dan kesehatan diri sendiri, bahkan agama sangat memperhatikan kesehatan pribadi antara lain dengan aturan bersuci, makan dan minum serta keringanan beribadah bagi yang sakit.

B.   Memelihara Kebersihan Pribadi
Kebersihan pangkal kesehatan, oleh karenanya setiap orang harus selalu berupaya memelihara dan meningkatkan taraf kebersihan pribadi dengan :

a.   Membiasakan Hidup Bersih dan Sehat
Kebiasaan baik maupun buruk biasanya terjadi tanpa disadari oleh yang memiki kebiasaan itu karena kebiasaan merupakan hal terbentuk dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga seolah-olah telah menjadi bagian yang tidak terpisahkan.
·         Contoh kebiasaan buruk : meludah / membuang sampah sembarangan, menggigit jari / benda, mengedipkan mata, merokok.
·         Contoh kebiasaan baik : bangun pagi, berangkat ke sekolah, berolahraga secara teratur.
Kebiasaan yang telah terbentuk dan menjadi bagian dari kehidupan sehari-hari sangat sulit untuk dirubah. Peranan kebiasaan dalam kehidupan sehari-hari sangat besar, maka upaya menanamkan sikap hidup bersih dan sehat sedini mungkin merupakan salah satu upaya pendidikan yang harus dilaksanakan baik di sekolah maupun dirumah.
b.   Upaya mencegah penyakit
Sebagian besar penyakit telah diketahui penyebabnya, cara pencegahan, cara panularan, cara perawatan bagi penderita cara pengobatannya. Pengetahuan tersebut telah menyelamatkan dan memperpanjang hidup berjuta manusia di dunia. Tetapi keberhasilan tersebut tidak selalu dicapai dengan mudah. Menderita atau mengidap suatu penyakit selalu identik dengan penderitaan dan sumber kerugian waktu, uang, harta benda. Bahkan bagi yang lalai penyakit yang sebenarnya dapat dihindari tetapi karena sudah terlanjur menjangkiti orang tersebut harus membayar mahal kalalaiannya bahkan mungkin sampai harus kehilangn nyawanya

Mencegah selalu lebih mudah dan murah daripada mengobati, penting sakali mengusahakan agar setiap orang dapat melakukan usaha pencegahan seperti :
1.      Memelihara dan meningkatkan kebersihan, serta menjauhkan diri dari sumber penyakit sehingga terhindar dari penularan.
2.      Memeriksakan kesehatan secara teratur, sekurang-kurangnya dua kali setahun.
3.      Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap serangan penyakit, misal : imunisasi, makan makanan sehat bergizi sesuai kebutuhan
4. Meningkatkan dan memelihara tingkat kesegaran jasmani dengan cara berolahraga/latihan fisik, berekreasi dan istirahat yang cukup.

c.   Memelihara kesehatan pribadi
Peliharalah selalu kesehatan pribadi dengan sebaik-baiknya agar tubuh tetap sehat mulai dari pemeliharaan kasehatan kulit, kuku, rambut, mata, hidung, telinga, mulut, gigi dan pakaian.
1)   Menjaga kebersihan kulit
Kulit yang sehat akan dapat menjalankan fungsinya dengan baik sehingga perlu dipelihara kebersihannya dengan mandi untuk menghilangkan kotoran yang melekat pada permukaan kulit, menghilangkan bau keringat, merangsang peredaran darah dan syaraf, mengembalikan kesegaran tubuh.
Cara mandi yang baik dan benar :
·         Seluruh permukaan kulit disiram dengan air bersih,
·         Seluruh permukaan tubuh / kulit disabun dan digosok untuk menghilangkan kotoran yang menempel di kulit terutama pada bagian yang lembab dan berminyak (lipatan telinga, mata kaki, ketiak, lipatan paha, jari kaki / tangan dan muka) sampai kotoran hilang.
·         Setelah digosok dan disabun seluruh permukaan kulit / tubuh disiram dengan air bersih sampai semua sia sabun yang menempel di kulit terbung / hilang.
·         Keringkan seluruh tubuh dengan handuk pribadi yang bersih dan kering.

2)   Memelihara kebersihan kuku
Kuku yang kotor dapat menjadi sarang kuman penyakit yang selanjutnya dapat ditularkan kepada bagian tubuh yang lain, untuk itu kuku jari kaki dan tangan harus selalu terjaga kebersihannya.
Ciri-ciri kuku yang baik :
·         Kuku tumbuh dengan baik,
·         Kuat,
·         Bersih, dan
·         Halus
Merawat kuku dapat dilakukan dengan memotong ujung kuku sampai beberapa milimeter dari tempat perlekatan antara kuku dan kulit serta potongan disesuaiakan dengan bentuk jari. Kikirlah tepi kuku yang telah dipotong agar rapi dan tidak tajam. Sebaiknya setelah dipotong kemudian dicuci, caranya : dengan air hangat, kotoran yang ada dibawah kuku dibersihkan dengan sikat sampai bersih seluruhnya setelah itu keringkan dengan lap atau handuk kecil kering dan bersih.
3)   Memelihara kebersihan rambut
4)   Memelihara kebersihan dan kesehatan mata
5)   Memelihara kebersihan mulut dan gigi
6)   Memakai pakaian : yang bersih dan serasi.

C. Ketentuan Lingkungan Sekolah Yang Bersih Dan Sehat
1. Gedung
a.       Bersih tidak ada kotoran dan sampah
b.      Lantai, meja, dinding dan langit-langit bersih
c.       Dinding dan sarana belajar tidak dicoret-coret
d.      Ventilasi baik, tidak pengap dan lembab
e.       Cahaya penerangan cukup yaitu dapat untuk membaca dan menulis tanpa bantuan penerangan lain bila cuaca terang
f.       Sinar datang dari arah kanan dan kiri
g.      Langit-langi dan dinding kuat dan rapi
h.      Penataan ruangan rapi

2. Warung/kantin sekolah
a.       Selain dari makanan gedung kantin juga harus memenuhi kriteria gedung seperti diatas.
b.      Ada perabot dan peralatan warung yang sesuai kebutuhan
c.       Ada tempat pembuangan sampah dan air limbah yang memenuhi syarat kesehatan dan berfungsi baik
d.      Makanan dan minuman yang disajikan bersih, bergizi dan memnuhi syarat kesehatan serta penyajian menarik

3. Sumber air bersih, air minum
a.       Jarak tempat pembuangan sampah, air limbah dan kakus minimal 10 meter
b.      Air memenuhi syarat kesehatan jernih, tidak berbau, tidak berwarna dll
c.       Tersedia air minum yang sudah dimasak dalam jumlah yang cukup

4. Tempat cuci tangan
a.       Bersih, tidak kotor dan tidak berlendir
b.      Terbuat dari bahan anti karat dan mudah diberihkan
c.       Dilengkapi dengan sabun dan lap tangan
d.      Jumlah sesuia dengan kebutuhan( 1 tempat cuci tangan tiap kelas)

5. Kamar mandi, jamban dan peturasan
a.       Bersih, tidak nampak kotoran
b.      Lantai tidak tergenang air dan tidak licin
c.       Tidak menimbulkan bau yang tidak sedap
d.      Dinding kamar mandi bersih tidak dicoret-coret
e.       Bak penampungan air bersih, tidak kotor dan tidak berlumut, tidak ada jentik nyamuk
f.       Jamban, peturasan tidak tersumbat dan dapat dipakai dengan baik
g.      Ventilasi baik, tidak pengap, tidak lembab
h.      Cahaya dan penerangna cukup sehingga semua yang ada diruangan dapat dilihat jelas
i.        Langit-langit, dinding dan pintu kuat dan rapi
j.        Persediaan air bersih yang menculkkupi kebutuhan
k.      Tersedia perlengkapan yang terawat baik, bersih dan tidak membahayakan (gayung tidak terbuat dari kaleng yang tajam dan berkarat)
l.        Jumlah memadai

Tersedia alat dan bahan pembersih

 6. Pembuangan sampah
      a.   Tersedia tempat pembuangan sampah di setiap ruangan
b.      Tersedia bak / tempat penampungan sampah yang memenuhi syarat kesehatan antara lain : bebas lalat dan serangga, dapat menampung sampah dengan bak, tidak menimbulkan bau letaknya jauh dari gedung sekolah (kelas, warung sekolah)
c.       Tempat pembuangan sampah dan air limbah tidak dekat dengan sumber air bersih ( jarak minimal 10 meter)

7. Pembuangan air limbah
       a.   Ada saluran air hujan dan air limbah yang lancar dan tidak tergenang
b.      Air limabh tidak mencemari sumber air bersih
c.       Tempat penampungan air limbah tidak menimbulkan bau, tidak menjadi sarang nyamuk dan letaknta jauh dari sumber air bersih( jarak minimal 10 meter) dari gedung sekolah

8. Halaman
a     a. Tidak ada genangan air dan tidak berdebu
b.      Bebas dari bangunan, benda, tanaman yang berbahaya
c.       Ada tanaman perindang penghijauan dan tanaman hias
d.      Halaman ditata dengan baik, bersih indah dan serasi
e.       Ada bagian yang dipergunakan untuk upacara bndera, senam dan bermain
f.       Ada saluran pembuangan air yang berfungsi baik
9. Pagar sekolah
      a.   Pagar dapat melindungi seluruh sekolah
b.      Pintu pagar berfungsi dengan baik
c.       Pagar terbuat dari bahan baku atau tumbuhan yang kuat

BAB III
PENUTUP
A.    Kesimpulan
Kesehatan merupakan harta paling berharga di dunia, ungkapan tersebut terucap ketika orang sudah tidak sehat lagi atau dengan kata lain bila orang tersebut sedang jatuh sakit. Pendidikan kesehatan merupakan sebuah proses yang amat kompleks.
Tujuan pendidikan kesehatan pribadi :
·         Meningkatkan pengetahuan siswa mengenai masalah kebersihan perorangan, kesehatan keluarga dan kesehatan masyarakat.
·         Merubah sikap mental kearah positif mencintai kebersihan, berbuat dan berperilaku hidup bersih dan sehat.
·         Meningkatkan ketrampilan siswa agar mampu hidup bersih dan sehat untuk dirinya, keluarga dan lingkungan
        
DAFTAR PUSTAKA
Ananto, p.2006. usaha kesehatan sekolah di sekolah dasar dan madrasah ibtidaiyah.bandung: yrama widya.
Departemen kesehatan republik indonesia.2003.pedoman untuk tenaga kesehatan, usaha kesehatan sekolah di tingkat sekolah dasar.jakarta : depkes RI.
Tim pembina UKS pusat.1996. pedoman pengembangan pembinaan UKS.jakarta:depkes RI.


0 Response to "MAKALAH KESEHATAN SEKOLAH"

Post a Comment

Advertising